Cari kami untuk masalah kandungan web anda


 

Manusia perlu berubah?

Gajah dan tali umpama manusia yang tidak mahu berubah


Salah satu cerita yang sering saya kisahkan kepada pelajar saya di kelas dan seminar ialah kisah gajah yang diikat kakinya. Kisah ini mengaitkan  saya tentang sikap manusia yang sudah biasa atau mempunyai satu set pemikiran bahawa hidup mereka sememangnya begitu atau mereka enggan berusaha kerana sudah pernah menemukan kegagalan dahulu.


Kisahnya begini. Suatu masa dahulu di sebuah negara yang terkenal dengan mempunyai kumpulan gajah yang banyak. Kelihatan seorang pengembara yang melalui kawasan istana di negara itu setelah berbulan-bulan mengembara. Pengembara itu mendekati sekumpulan gajah yang kakinya diikat dengan seutas tali yang jauh lebih kecil daripada kaki haiwan gergasi itu. Rasa hairan dan curiga bermain-main dalam minda pengembara yang separuh keletihan itu.


“Kenapakah gajah yang begitu besar ini tidak mahu melepaskan diri mereka? Diam-diam pengembara itu bercakap di dalam hatinya. Dia menolah ke kiri dan ke kanan untuk mencari seseorang. Matanya terpandang kepada seorang pengawal istana di hujung istana tersebut. Sambil melangkah ke arah pengawal itu, pengembara tadi sempat menoleh sejenak ke belakang untuk memastikan si gajah itu tidak mengekorinya. Rasa takut masih wujud dalam dirinya apabila berhadapan dengan haiwan gergasi itu.


“Saya berasa hairan kerana gajah itu tidak sedikit pun berusaha untuk melepaskan dirinya?” kata pengembara kepada pengawal tersebut. Pengawal itu menjawab sambil tersenyum, “ Sejak kecil lagi kami sudah mengikat gajah itu dengan saiz tali yang serupa. Lama-kelamaan mereka sudah biasa. Tali yang kecil itu sudah cukup untuk menghalang mereka melarikan diri’.


Gajah itu melihat tali yang diikat pada kaki mereka itu sudah cukup kuat kerana mereka sudah biasa diikat begitu sejak kecil. Sama juga dengan kita sebagai manusia yang tidak mahu berusaha untuk memperbaiki diri kerana dalam minda sendiri sudah wujud satu konsep bahawa kita tidak perlu berusaha kerana sudah biasa menerima kegagalan atau mempercayai diri sendiri akan mengalami kegagalan jika melakukan sesuatu yang berbeza.


Pengembara meneruskan perjalanannya tetapi sekali-sekali masih menoleh kerana berasa kasihan melihat nasib gajah yang terpaksa akur dengan seutas tali kecil itu. Alangkah baiknya jika gajah itu berusaha sedikit sahaja pastinya tali itu akan terputus dengan mudah. Pastinya hidup gajah itu jauh lebih baik daripada berdiri di tepi istana itu.


Mencari keserasian kerjaya, syarikat dan diri

Anda dan kerja sehati sejiwa? Lihat tanda-tanda ini


Banyak orang melalui kehidupan kerjaya mereka seperti orang lain. Mereka menamatkan pengajian di sekolah rendah dan menengah kemudian memasuki kolej dan unievsriti sebelum memulakan kerjaya di sebuah syarikat atau institusi dengan penuh semangat. Kehidupan yang penuh dengan cabaran itu menyebabkan kadangkala kita sendiri berasa sukar untuk memilih kerjaya yang benar-benar memenuhi impian seseorang itu.


Saya tahu perasaan ini kerana saya sendiri seorang yang idealis. Saya juga pernah muda suatu masa dahulu. Saya juga pernah berjaya dan gagal suatu masa Dahulu. Namun, setelah memulakan kerjaya di sebuah syarikat akhbar tempatan dan kemudian memasuki sebuah insitusi pendidikan tinggi. Permulaan kerjaya sebagai penulis dan pendidik juga telah membuka mata saya tentang erti kerjaya yang sebenar. Saya mula menyedari bahawa ada kerjaya yang tidak akan berjaya memenuhi kehendak diri sendiri. Saya yakin ada pelajar saya dan mungkin pelanggan saya  yang di luar sana yang turut berasakan perkara yang serupa iaitu seolah-olah melihat kerjaya yang ada Sekarang hanya memenuhi keperluan kewangan sahaja lalu tidak memenuhi jiwa mereka.


Jadi, apabila ada bekas pelajar dan pelanggan saya meluahkan rasa tidak gembira mereka di pejabat, saya mula meneroka beberapa perkara yang pada pandangan saya akan memberikan seseorang itu tanda-tanda sama ada kerjaya atau syarikat itu bersesuaian dengan mereka atau tidak.


Pertama, adakah matlamat syarikat bersesuaian dengan jiwa anda? Adakah anda berasa mempunyai keseraian dengan matlamat syarikat. Jika tidak maka sudah pasti anda perlu melakukan sesuatu perubahan iaitu mencari kerja lain. Saya masih ingat lagi ketika saya bekerja dengan sebuah syarikat akhbar. Perasaan tidak keserasian itu timbul apabila saya ditugaskan untuk membuat satu tugasan di Kuala Lumpur tetapi berita saya itu tidak disiarkan dengan alasan yang tidak munasabah. Perasaan itu saya biarkan sahaja pada awalnya. Lama-kelamaan, perasaan untuk bekerja sudah mula hilang tanpa disedari kerana saya mula nampak perbezaan antara syarikat dan diri sendiri yang berbeza. Betul faktor gaji turut memainkan peranan tetapi jika tidak wujud nilai tambah yang boleh memberikan kesejahteraan kepada diri sendiri, maknanya syarikat dan diri tiada lagi persamaan yang serupa yang boleh dikongsi bersama-sama.


Kedua, apabila bercakap mengenai kerjaya itu tidak ada perasaan bersemangat atau berkobar-kobar kepada orang lain. Bayangkan jika ada orang bertanyakan kepada anda tentang kerja anda, adakah anda akan bersemangat untuk menerangkannya? Adakah wajah anda akan berseri-seri untuk memberitahunya? Adakah penerangan anda mengenai kerjaya anda itu akan berjalan panjang lebar sehingga tetamu anda pula yang tersipu-sipu cuba menamatkan pertanyaan mereka itu? Semangat tentang kerja merupakan satu bahan perencah yang penting untuk seseorang memahami sama ada kerja dan syarikat itu benar-benar bersesuaian dengan diri seseorang.


Semua orang pasti ada rasa sedih dan suka dalam kerjaya mereka. Itu lumrah hidup dewasa atau bekerja. Namun, jika persoalan mengenai kewujudan anda di sebuah syarikat itu berlanjutan berminggu-minggu dan kemudian berbulan-bulan pastinya kita perlu menilai persoalan tersebut secara objektif. Cuba perlahan-lahan menilai dan merenung realiti hidup yang dialami oleh diri sendiri yang sebenar. Mungkin, anda ditakdirkan untuk sesuatu yang lebih baik seperti memulakan perniagaan sendiri atau menjadi penyanyi atau membuka bengkel membaiki kenderaan dan sebagainya.


Persoalan terakhir yang saya temui dalam kemelut ini ialah adakah diri kita selalu berangan-angan hidup dalam kehidupan yang lain. Saya sering membayangkan diri saya menulis ketika duduk di kafe sambil menghirup kopi lalu pelbagai idea jatuh satu demi satu daripada siling kafe itu. Ya, saya sering berangan-angan sedemikian. Jika jawapannya ialah ya maka sudah pasti anda perlu menilai semula matlamat hidup anda sendiri. Semua orang mesti ada fantasi kehidupan mereka yang tersendiri lalu jika kita sering berangan-angan tentang satu kehidupan lain maka itulah tandanya. 


Baiklah, katakan anda sudah menjawab keempat-empat persoalan tadi. Jadi, sekarang apakah yang perlu dilakukan? Hantar surat letak jawatan? Tidak. Anda seharusnya menilai kehidupan kerjaya anda. Pecah-pecahkan matlamat-matlamat dalam kehidupan anda itu kepada beberapa pertanyaan kecil di dalam hati.


  • Apakah matlamat hidup anda yang sebenarnya?
  • Apakah perkara yang paling anda hendak capai dalam hidup ini?
  • Adakah anda boleh mencapai matlamat itu dalam tempoh 6 atau 12 bulan dari sekarang?
  • Adakah anda masih mahu meneruskan kerjaya di syarikat itu bulan ini dan depan?
  • Adakah keluarga anda memahami situasi anda?
  • Bagaimanakah dengan kekukuhan kewangan anda dan keluarga?
  • Bagaimanakah anda hendak memulakan perubahan itu?


Semua tindakan yang anda ambil akan membawa diri anda ke arah mencapai matlamat yang didiamkan sedikit demi sedikit. Namun, penyelidikan perlu dilakukan terutama terhadap matlamat yang hendak anda capai.


Mungkin anda bertanya sama ada saya sudah mencapai matlamat hidup yang saya mahukan? Jawapannya sudah tetapi belum sepenuhnya kerana kerja menulis masih belum berupaya untuk memberikan satu sumber kewangan yang stabil buat saya. Membuat kelas untuk pelajar, membuat seminar untuk pelanggan dan menulis sudah cukup memberikan saya satu kegembiraan yang berpanjangan. Saya masih ceria menaiki LRT untuk menjalankan tugas sebagai seorang pekerja. Saya masih mendengar muzik sambil melihat gereabak LRT bergerak perlahan-lahan meninggalkan destinasi. Saya masih ceria menerima pertanyaan pelajar dan pelanggan tentang sesuatu. Dan saya juga masih bersemangat untuk menulis dan menulis.


Sebagai manusia kita perlu hidup dengan melakukan kerjaya yang kita mahukan Tetapi saya percaya amalan ini memerlukan ketabahan dan kegigihan yang tinggi Tetapi percayalah ini akan menjadi satu lorong perjalanan hidup yang pasti anda hargai sepanjang hidup anda nanti.


Upahpenulis bantu selesaikan masalah urusan web anda






Jenis minda yang perlu kita pilih?

Saya meminati sebuah  buku yang ditulis oleh Carol Dweck yang bertajuk Mindset: The New Psychology of Success. Beliau merupakan sebuah pengkaji yang terkemuka dalam bidang pemikiran dan impak pemikiran terhadap aspek kehidupan manusia itu. Pensyarah dari Universiti Stanford ini berpendapat dalam bukunya bahawa kejayaan yang ingin dicapai oleh seseorang itu banyak bergantung kepada dua jenis pemikiran (mindset), minda yang tetap dan minda yang berubah-ubah (saya terjemah secara terus daripada fixed mindset dan growth mindset)


Apabil saya menelaah buku ini, saya berpendapat beliau telah berjaya menghuraikan beberapa konsep yang tanpa saya sedari turut saya amalkan dalam kehidupan. Pada saya, semua pelajar saya boleh berjaya dalam peperiksaan walaupun mereka sebelum ini tidaklah merupakan pelajar yang cemerlang. Mereka hanya memerlukan bantuan guru, sokongan ibu bapa dan kemungkinan beberapa kaedah belajar yang bersesuaian dengan diri mereka. Namun, sebelum saya berceloteh lebih lanjut elok saya jelaskan maksud kedua-dua minda ini. 


Pertama, minda yang tetap. Golongan manusia yang mempunyai minda yang tetap beranggapan bahawa seseorang itu sama ada mempunyai kemampuan untuk mempelajari sesuatu atau tidak. Golongan ini melihat kemampuan untuk belajar perkara baharu hanya akan ditentukan oleh satu perkara sahaja iaitu mereka berjaya lakukan atau tidak. Ringkasnya, jika mereka gagal untuk mempelajari sesuatu, jawapan mudah golongan sebegini ialah diri sendiri tidak mempunyai kemampuan atau bakat dalam bidang itu. Sudah pasti konsep berusaha atau memperbaiki diri tidak akan wujud dalam konsep minda sebegini.


Manakala, minda berubah-ubah pula lebih ke arah perubahan dalam menguasai sesuatu kemahiran tersebut. Sebagai contoh, jika seseorang itu gagal untuk menguasai sesuatu seperti mahir dalam pertukangan, mereka akan melihat kaedah yang digunakan sebelum ini lalu mengubah kaedah pembelajaran yang gagal itu menjadi proses yang berbeza pula. Ringkasnya, golongan yang mempunyai minda berubah-ubah ini akan terus berusaha untuk mencapai kejayaan dalam menguasai sesuatu kemahiran itu.


Saya yakin, pembaca sudah memahami dua konsep minda yang diperkenalkan oleh Carol Dweck ini. Saya melihat minda berubah-ubah itu sebagai satu jenis minda yang perlu kita kuasai. Kita hendaklah berusaha mempelajari sesuatu dan kegagalan menguasainya perlulah dilihat daripada perspektif yang berbeza supaya jalan penyelesaian boleh dicapai pula. Sebagai contoh jika kita gagal memperoleh sesuatu kejayaan dalam perniagaan itu, minda yang berubah-ubah akan cuba membawa seseorang itu melihat kemungkinan-kemungkinan kesilapan yang dilakukan lalu berusaha mencari jalan lain yang boleh menjadikan usaha perniagaan itu berjaya pula.


Golongan yang mempunyai minda tetap pula akan melihat kegagalan mereka dalam menguruskan perniagaan itu sebagai mengesahkan bahawa mereka tidak kemahiran yang diperlukan untuk menjadi seorang ahli perniagaan yang berkaliber. Mereka akan berhenti dan melakukan perkara lain yang tiada kaitan dengan menguruskan perniagaan itu. Kalau kita lihat kedua-dua konsep minda ini sudah pasti minda berubah-ubah sebagai pilihan utama masyarakat terutama generasi muda kerana jika mereka mempunyai minda sbegeini pastinya banyak kejayaan bakal diperoleh pada masa depan.


Bagaimana dengan anda? Minda mana yang anda mahukan?

Jom kita menulis

Menulis mengajar saya sesuatu…


Suatu masa dahulu saya melihat amalan menulis ini hanya untuk golangan tertentu yang dianugerahkan kreativiti untuk menulis atau kebolehan untuk bercakap dalam bahasa tertentu seperti bahasa Inggeris. Hanya apabila saya memasuki alam universiti saya mula memahami dan menyelami kepentingan menulis itu. Menulis penting buat manusia.


Sekarang hidup saya sudah beberapa tahun melepasi angka 50, saya berasa syukur kerana saya boleh menganggap diri saya sebagai penulis. Tanggapan ini bukan sahaja berdasarkan rasa cinta saya yang mendalam untuk menulis setiap hari tetapi kerana menulis juga telah menjadi guru khayalan untuk diri ini. Ketika menulis, saya mempelajari banyak perkara. Menulis seolah-olah seperti kehidupan yang turut memberikan beberapa pengajaran untuk terus menulis.


Ini merupakan beberapa aspek kehidupan yang saya pelajari menerusi amalan menulis itu.


Ketenangan jiwa. Kita tidak boleh menulis jika tidak mempunyai ketenangan jiwa. Penulis sukar untuk menulis jika jiwa dan minda mereka tidak tenang. Saya biasanya menulis di satu sudut bilik bacaan saya tanpa diganggu oleh apa-apa pun. Mungkin sedikit muzik. Itu sahaja. Ketenangan jiwa menjadikan minda dan jiwa penulis satu lalu jejari Mereka boleh menulis dengan mudah.


Mencapai matlamat hari demi hari. Menulis bukanlah satu kerja yang mudah. Untuk menghasilkan satu artikel sepanjang lebh 500 patah perkataan memerlukan kemahiran dan masa yang panjang juga.  Ini belum lagi usaha untuk berfikir dan memulakan sesuatu topik penulisan itu. Lantaran itu, menulis satu hari demi satu hari seolah-olah mendidik kita untuk mencapai matlamat yang realiti secara perlahan-lahan pula.


Konsep penulis sebagai bersendirian tidak benar. Kadangkala, saya mengakui ketika menulis, idea itu datang secara tiba-tiba. Saya berasa idea itu mungkin bukan daripada minda sendiri kerana kadangkala ketika melihat batu di tepi longkang idea tertentu muncul lalu tangan terus mengetuk papan kekunci komputer itu. Ketenangan jiwa yang dicapai itu seolah-olah menjadikan diri penulis bukan bersendirian. Malah, dalam bahagian ini, saya beranggapan aspek keagamaan itu begitu dekat kepada diri seseorang.


Gagal itu satu teladan. Sebagai penulis konsep gagal itu biasa. Berapa kali saya gagal menyiapkan satu ayat?. Berapa kali saya gagal menyiapkan satu perenggan?. Namun semua kegagalan itu memberikan satu keyakinan atau kepuasan yang baharu kepada diri ini. Saya bekerja menulis dengan lebih baik. Saya berusaha menghasilkan hasil kerja yang lebih sempurna. Kegagalan kepada diri saya sebagai penulis ialah gagal memberikan satu semangat untuk saya terus menulis kerana gagal itu membuka satu peluang baharu.


Rasa simpati dan bertimbang rasa pupuk perpaduan. Ya, mungkin ada pembaca yang terkejut bahawa menulis boleh memberikan perasaan sebegini. Sebagai penulis, kita perlu memahami dan meneliti serta menilai sesuatu peristiwa, watak dan sebagainya. Semua bahan penulisan yang dihasilkan sama ada dalam bentuk berita, motivasi, novel, sajak, dan sebagainya pasti berdasarkan pengalaman penulis dalam kehidupan. Perasaan simpati dan timbang rasa yang berlaku akan menjadikan diri penulis lebih memahami diri sendiri.



Kata-kata akhir


Setiap diri manusia di dunia ini cuba mencari tempat tersendiri mereka. Kita banyak belajar daripada persekitaran dan juga kisah yang kita sendiri pilih itu. Jadi, jika anda seorang penulis atau pemuzik, atau pereka fesyen atau apa-apa pun, selalu ingatkan diri bahawa ketabahan dan kesabaran itu satu anugerah yang perlu dimiliki. Ambil masa tersendiri untuk mencapai sesuatu. Kita tidak perlu tergesa-gesa untuk menyiapkan sesuatu sehingga menjadikan diri sendiri tertekan.


Walaupun saya menulis tetapi saya tidak melihat menulis itu perlu bersendirian sepanjang masa. Mengasingkan diri daripada kehidupan dan masyarakat akan hanya menghauskan idea seseorang untuk menulis dalam diri itu. Menulis memerlukan juga penglibatan diri dalam kehidupan nyata yang terbentang luas itu.


Pada masa yang sama, kita hendaklah bersedia menerima kesilapan. Perkara ini akan menjadikan diri kita lebih bersedia untuk berubah dan menjadi lebih baik pada masa depan. Kegagalan itu bermaksud kita mempelajari sesuatu.


Dalam kehidupan dunia yang semakin tercengkam dek pandemik ini, kita perlu memahami kehidupan masyarakat melebihi diri sendiri. Kita perlu lebih bersimpati dengan insan lain. Kita perlu mempunyai sikap timbang rasa kerana sikap ini akan memberikan satu kesimbangan kepada diri dalam mengeluarkan pemikiran, ungkapan dan tindakan mereka.

Ego perlu dikikis segera

Ego sikap yang perlu dikikis sedalam mungkin


Ego memerupakan salah satu masalah yang dialami oleh setiap insan di dunia ini. Sikap ego inilah yang perlu diberi perhatian oleh kita sebagai manusia kerana banyak tindakan kita terutama yang salah disebabkan oleh keegoaan seseorang itu dalam melihat kehidupan ini. Buku Ego is the Enemy yang ditulis oleh Ryan Holiday merupakan satu penulisan yang boleh membuka mata pembaca yang mahu menyelesaikan konsep ego dalam diri mereka.


Kelemahan atau keburukan ego yang paling ketara ialah ego menjadikan diri kita berada dalam dunia khalayan atau delusi. Apabila perasaan delusi ini wujud sudah pasti kita akan berada diri ini begitu bagus, ohsem dan sebagainya terutama apabila diri sudah menjadi terkenal atau dikenali ramai. Delusi ini akan menjadikan rasa ego yang seolah-olah mengesahkan diri kita lebih baik daripada orang lain lalu menyebabkan kita gagal memahami tugasan yang sebenarnya dalam kehidupan itu. Kita melihat dunia daripada sudut diri kita sendiri sahaja tanpa memberikan ruang untuk sudut persepsi lain diberi perhatian.


Begitu juga ego ini akan menyebabkan kita sering berfikiran negatif. Apabila sekumpulan orang kelihatan sedang berbual kita akan seolah-olah beranggapan bahawa mereka sedang berbicara tentang diri kita pula. Setiap masalah yang berlaku akan dipersepsikan sebagai disebabkan oleh pihak lain, peristiwa lain, keluarga dan sebagainya. Ego menyebabkan kita hanya melihat masalah diri sendiri tanpa berusaha untuk menanyakan masalah orang lain kerana sikap ego itu memberikan keyakinan bahawa seseorang orang sedang memerhatikan diri kita pula.


Dalam kehidupan realiti, kita semua hidup sebagai insan biasa yang mempunyai masalah tersendiri. Tidak ada yang unik atau menarik tentang kehidupan kita itu. Maknanya kehidupan kita sama seperti kehidupan insan yang lain di dunia ini. Hidup kita sebagai guru sama dengan kehidupan orang lain yang bekerja sebagai polis. Kita ada masalah tersendiri dan saat-saat ceria yang tersendiri.


Itulah sebabnya kita perlu membuang keegoan dan mengambil sikap merendah diri dan berpijak di bumi nyata. Kita sebagai pelajar, pekerja, atau sebagainya perlu memberikan fokus kepada tugasan yang perlu kita lakukan pada masa itu. Kita tidak boleh membiarkan ego menguasai diri lalu berfikir yang bukan-bukan atau mengalami delusi pula.


Buku ini mengajar kita sebagai manusia untuk membuang rasa ego dan menerima diri sendiri. Kita perlu bijak membezakan tugasan daripada diri sendiri. Maksudnya sebagai guru, kita perlu bertindak menjelaskan pertanyaan pelajar walapun mungkin kita berasa pelajar itu seolah-olah mencabar penerangan kita tadi. Pelajar itu hanya bertanyakan perkara yang tidak difahaminya. Pelajar itu tidak mempunyai niat buruk.


Kita tidak perlu melakukan sesuatu kerana ego kita mengatakan perkara itu perlu dilakukan. Kita tidak perlu sensitif lalu memikirkan semua orang akan berfikir lalu bercerita tentang diri kita. Kita tidak perlu makan hati dengan setiap kritikan yang dilemparkan ketika bekerja atau menjalani kehidupan itu. Kita perlu membuang konsep ego dalam diri sendiri dahulu. 


Barulah kita boleh menikmati kehidupan ini.

Membaca novel boleh bentuk keperibadian manusia juga

Saya mula membaca novel sejak remaja namun ada satu novel yang memberikan impak yang ketara dalam hidup saya. The Killing Floor hasil karya Lee Child. Buku ini saya temui secara tidak sengaja ketika saya tinggal beberapa bulan di Taipei, Taiwan pada suatu masa dahulu. Ketika melepak di sebuah kedai buku di ibu kota itu, saya tertarik dengan judul buku ini lalu membelinya. 


Saya membacanya sebentar di kedai kopi di situ. Kemudiannya menyambungnya ketika menaiki tren untuk kembali ke rumah sahabat yang saya tumpangi itu. Malah, setelah selesai mandi dan makan, saya menyambungnya di bilik tidur untuk sejam lagi sebelum mata besar ini menutup tirainya. Esok saya menyambung dan menyelesaikannya.


Buku itu menarik kerana wataknya. Watak Jack Reacher yang kadangkala memberikan saya peluang untuk berimaginasi. Konsep hidupnya yang berkelana itu sesuai dengan jiwa ini. Begitu juga dengan sikapnya yang mengamalkan konsep minimalisme begitu mudah difahami oleh jiwa ini. Sikapnya yang mengutamakan jalan keluar setiap kali memasuki kedai makan dan pejabat begitu menarik dan unik. Begitu juga konsep memandunya yang kadangkala menghiburkan diri saya yang secara peribadi tidak meminati amalan memandu itu sebaliknya lebih suka menggunakan pengangkutan awam dałam aktiviti harian .


Namun, apabila kita membaca novel tanpa mengira tajuk atau genre, kita sebenarnya berusaha untuk menjadi manusia yang lebih baik. Itu tujuan saya menulis kali ini. Novel boleh membuka minda dan emosi pembaca menjadi manusia yang lebih baik daripada sebelumnya. Atas alasan apa?


Perkara ini berlaku kerana novel yang ditulis oleh mana-mana pengarang itu mempunyai jalan cerita yang pelbagai terutama aspek emosi akan memberi impak yang ketara terhadap minda manusia. Apabila kita membaca novel sudah pasti penggunaan bahasa dan struktur bahasa novle itu akan menajamkan lagi kebijaksanaan emosi seseorang. Membaca novel akan membuatkan minda kita boleh membuat simulasi realiti sama seperti komputer yang melakukan pelbagai simulasi untuk mencapai sesuatu objektif itu.


Bayangkan ketika saya membaca buku Jack Reacher ini saya boleh merasakan tindakan yang dilakukan oleh watak seolah-olah saya yang melakukannya.  Secara tidak langsung saya yakin (walaupun saya tidak membuat kajian) bahawa isyarat-isyarat tertentu sudah terpancar dalam minda saya mengenai tindakan-tindakan yang dilakukan oleh watak seperti yang digambarkan oleh penulis itu. Semua ini akan menjadikan minda kita berfungsi dengan sewajarnya.


Jika pembaca belum lagi mengenali Jack Reacher, saya cadangkan anda membacanya terutama karya awal beliau kerana konsep hidupnya yang sederhana itu pastinya memberikan satu perspektif yang berbeza dengan kehidupan manusia yang terlalu mengutamakan kebendaan semata-mata. Atau pilih sahaja mana-mana novel yang anda temui di kedai buku sebagai langkah awal meneroka aspek ini kerana amalan membaca perlu diteruskan.