Aspek psikologi rakyat perlu diberi perhatian

Peristiwa dua pelajar sebuah universiti meninggal dunia baru-baru ini pasti memberikan satu kejutan kepada semua terutama ketika negara sedang dilanda pandemik ini. Ada laporan akhbar yang mengaitkan kematian ini dengan tekanan atau stres yang dihadapi oleh pelajar ketika mengharungi cabaran di universiti itu. Saya sendiri tidak pasti setakat mana kebenaran laporan akhbar itu namun saya boleh akui bahawa kehidupan sebagai pelajar kadangkala bukanlah sesuatu yang menyenangkan. Berita ini kemudiannya ditambah pula dengan berita kematian seorang insan yang bekerja sebagai guru bersendirian di rumahnya. 


Pada masa yang sama, saya tertarik untuk menarik perhatian pembaca tentang impak yang ditimbulkan oleh pandemik ini terutama kesan PKP yang dikenakan itu. Ketika pihak berkuasa berpendapat bahawa PKP ini boleh menghalang penularan wabak itu (walaupun angka terus meningkat dan kehidupan masyarakat semakin terjejas kerana ketiadaan sumber pendapatan), saya berasa banyak masyarakat kita sudah tertekan habis. Mereka tertekan disebabkan oleh pelbagai faktor yang melibatkan semua pihak termasuklah pemimpin negara.


Ada pemimpin dan artis sewenangnya melakukan perkara di luar SOP tetapi didenda dengan kadar yang mampu dibayar oleh mereka. Itu pun setelah berbulan-bulan siasatan dilakukan. Manakala, rakyat biasa terus disaman pada masa itu tanpa perlu ada siasatan dan hanya diminta pergi membuat rayuan jika berasakan saman itu terlalu mahal. Bayangkan saman yang mencecah ribuan ringgit itu pastinya sukar dibayar oleh insan biasa yang sudah berbulan-bulan tidak boleh keluar mencari nafkah. Pastinya banyak pihak berasa marah dan tidak gembira atas semua yang berlaku ini.


Sekarang, bayangkan setelah duduk di rumah atau bilik berbulan-bulan pastinya persepsi masyarakat tentang kehidupan berubah. Ada yang mengeluh mengenai sukarnya untuk menyara kehidupan diri dan keluarga. Ada yang tertekan kerana tidak boleh keluar dari rumah terutama jika mereka tinggal dalam rumah yang kecil dan banyak penghuninya. Ada juga yang terpaksa mencuri terutama keperluan makanan kerana sudah tidak mempunyai simpanan yang mampu menampung kehidupan. Malah, ada juga yang melihat kehidupan mereka tidak bererti lagi.


Secara peribadi, saya berpendapat manusia apabila duduk terkongkong akan menyebabkan minda mereka bergelumang dengan pelbagai tanggapan negatif yang boleh memudaratkan tahap kesihatan diri pula. Itu sebabnya kita selalu menasihati rakan yang bermasalah supaya keluar dari rumah atau pergi menenangkan fikiran apabila fikiran mereka buntu. Namun, dalam suasana PKP yang menghalang pergerakan masyarakat pastinya perkara ini tidak boleh dilaksanakan pula. Bayangkan situasi ini berlaku berbulan-bulan. Pasti ada kesannya. Pasti ada impaknya.


Masalah kesihatan mental terutama aspek psikologi masyarakat perlulah diberikan penekanan oleh kerajaan dalam tempoh terdekat ini. Saya yakin jika perkara ini masih tidak diberi perhatian sudah pasti kita akan melihat lebih banyak perkara-perkara ganjil dalam kalangan masyarakat. KIta harus sedar bukan semua insan mempunyai kemampuan berfikir dan bersikap positif yang serupa. Bukan semua insan mempunyai sokongan ahli keluarga dan rakan-rakan. Bukan semua insan mempunyai pekerjaan yang terjamin dan simpanan wang yang cukup untuk hari-hari mendatang ini. Ketika memikirkan semua kemelut ini lah mental seseorang itu akan mula terjejas dengan teruknya.


Kadangkala saya terfikir ke manakah perginya bantuan kerajaan yang berbilion-bilion itu? Tidak adakah sebarang program yang boleh membantu rakyat yang menghadapi tekanan mental yang ketara ini?

No comments:

Post a Comment

Aspek psikologi rakyat perlu diberi perhatian

Peristiwa dua pelajar sebuah universiti meninggal dunia baru-baru ini pasti memberikan satu kejutan kepada semua terutama ketika negara seda...