Kerja bertangguh disalah tafsirkan?


Masalah menanguh kerja merupakan satu masalah yang sering melanda seseorang. Diri saya sendiri mengalami masalah ini terutama dalam usaha menyiapkan Kerja menulis itu. Kadangkala saya berfikir sejenak kerana tidak mempunyai idea untuk menulis lalu membiarkan sahaja kerja di atas meja itu untuk sekian lamanya. Kadangkala berminggu sebelum disentuh semula.


Namun, setelah lama bergelumang dengan masalah ini saya berpendapat konsep kerja bertangguh itu telah disalah tafsirkan. Banyak pihak melihat kerja bertangguh itu sebagai sesuatu yang membuktikan diri seseorang itu malas. Saya tidak fikir diri saya malas kerana saya bekerja hampir setiap minggu. Saya bekerja sebagai penulis. Saya juga bekerja sebagai pendidik dan saya juga bekerja sebagai mengedit bahan-bahan iklan untuk pelanggan. Bertangguh juga merujuk sikap suka membazirkan masa atau tidak mampu menyelesaikan sesuatu tugasan itu. Saya tidak fikir saya membazirkan masa malah saya rasa saya kadangkala tidak cukup masa pula.


Pada pandangan saya, amalan bertangguh kerja ini disebabkan oleh dua perkara utama, iaitu seseorang itu kekurangan idea yang jelas tentang kerja yang perlu dilakukan dan keduanya ialah diri seseorang itu tidak mempunyai sebab yang kuat untuk mendorong dirinya melakukannya. Jika kedua-dua perkara ini tidak ada dalam diri seseorang maka kerja bertangguh akan menjadi satu kemestian.


Apabila kita tidak faham sesuatu tugas itu sudah pasti kita tidak mampu melakukannya. Sebagai contoh, seorang pekerja yang dminta oleh majikannya supaya melakukan sesuatu tugas yang tidak pernah dilakukannya, sudah pasti tugasan itu akan menjadi satu kerja yang bertangguh-tangguh.  Kerja ini hanya akan dapat diselesaikan setelah pekerja itu diberi latihan dan penerangan yang secukupnya tentang sesuatu tugasan tersebut.


Begitu juga dengan sebab yang mendorong seseorang itu melakukan perkara itu haruslah kuat dan jelas dalam mindanya. Sebagai contoh lain pula, seorang pelajar tidak akan ingin belajar jika mereka tidak mempunyai sebab untuk melakukannya. Pelajar yang rajin belajar melakukan perkara itu kerana mereka melihat kehidupan keluarga yang agak miskin lalu terdorong niat untuk belajr dengan baik supaya dapat memasuki universiti seterusnya menjawat jawatan yang tinggi untuk membantu menyara keluarga pada masa depan.


Jadi, jika pembaca sering mengalami fenomena kerja bertangguh itu, apa kata diri masing-masing menyoal lalu membahaskan dua persoalan utama ini. Kemudiannya, berusaha mencari jawapannya supaya kerja bertangguh itu tidak akan berlaku atau kerja itu mampu diselesaikan dalam masa yang diberikan pula. Pada masa yang sama, kita janganlah berasa sedih jika sesuatu kerja itu bertangguh lalu memberikan tekanan kepada diri sendiri pula. (Melainkan tugasan itu melibatkan aspek penting seperti nyawa manusia)

No comments:

Post a Comment

Minum kopi amalan biasa

Kopi merupakan minuman yang ketiga terbanyak dinikmati oleh masyarakat dunia selepas air kosong dan teh. Buat masa ini, Brazil merupakan neg...